Karta.co.id

Fraksi PDIP ‘Geram’ Terlapor Dugaan Penipuan CPNS Diperiksa di Gedung Parlemen, BK ‘Jangan Diam’

  • Jumat, 8 Januari 2021 | 12:47
Fraksi PDIP ‘Geram’ Terlapor Dugaan Penipuan CPNS Diperiksa di Gedung Parlemen, BK ‘Jangan Diam’
Ketua Fraksi PDI Perjuangan Zainal Arifin ketika melaporkan Pimpinan dewan dalam kasus Perdin beberapa waktu lalu. (Foto Busri Toha / KARTA.CO.ID)

KARTA.CO.ID, SUMENEP – Kasus dugaan penipuan CPNS (Calon Pegawai Negeri Sipil) yang menyeret nama istri ketua DPRD Sumenep, telah menggelinding di Mapolres Sumenep, Madura, Jawa Timur terus menjadi bola liar. Bahkan, paska pemeriksaan terlapor di gedung Parlemen setempat menuai kritik pedas dari sejumlah kalangan.

Salah satunya dari ketua Fraksi PDI Perjuangan Zainal Arifin. Politisi asal Dapil IV ini mengatakan, langkah pemeriksaan terlapor, yang juga istri ketua DPRD Sumenep ini sangat tidak etis. Sebab, hal itu merupakan masalah pribadi, bukan institusi apalagi bukan anggota legislatif. “Sangat tidak etis diperiksa dalam kapasitas terlapor di gedung dewan yang terhormat,” kata Zainal Arifin.

Lebih jauh anggota komisi II ini mengungkapkan, apa yang dilakukan pimpinan dewan bisa ditengarai di luar kewenangannya. Sehingga, diperkirakan ada dugaan pelanggaran didalamnya. “Itu soal person, mengapa harus dilakukan pemeriksaan di kantor dewan, wong itu hanya istrinya. Sebegitu Istimewakah?,” ucapnya kesal.

Dari itu, pihaknya meminta Badan Kehormatan (BK) untuk turun tangan menelisik dan menelusuri kejadian ini. Apalagi, ini berkaitan dengan marwah dan martabat wakil rakyat. “Kami minta segera ketua BK memanggil pimpinan dewan atau Ketua dewan untuk meminta keterangan terkait masalah ini,” ungkapnya.

Zainal menuturkan, pihaknya akan terus memantau perkembangan kasus ini. Pihaknya juga tidak habis pikir kepada penyelidik yang mau saja untuk memeriksa di kantor dewan, padahal tempatnya di Polres. “Kami juga menyesalkan pihak polisi yang mau saja memeriksa terlapor di gedung dewan,” tuturnya.

Sementara itu, Ketua BK DPRD Sumenep Samieoddin menjelaskan, sebenarnya kasus itu tidak ada kaitannya dengan BK. Sebab, terlapor dugaan penipuan CPNS itu bukan anggota dewan. “Sebenarnya tidak hubunganya dengan kita, lantaran terperikaa bukan anggota dewan,” katanya.

Ketika disinggung soal penggunaan fasilitas negara?, politisi PKB ini beralasan, masalah tersebut merupakan urusan dari sekretariat dewan. Namun, dari hasil kordinasi dengan setwan tidak ada yang tahu, lantaran saat itu sedang cuti bersama karena bertepatan dengan tanggal 31 Desember.

“Intinya, kita sudah ada aturannya dalam beracara di BK. Sementara ini, kasus tidak ada kaitan dengan BK, dan tidak ada laporan apapun ke BK terkait masalah ini,” paparnya.

Dugaan penipuan CPNS ini terungkap dari rilis Satreskrim Polres Sumenep. Di mana dalam rilisnya, RM, warga Matanair yang disinyalir sebagai istri politisi dilaporkan ke Mapolres dengan dugaan penipuan CPNS oleh JM. Untuk memuluskan, JM membayar uang sebesar Rp 40 juta dari total Rp 60 juta. Sisanya dibayar setelah SK keluar.

Sayangnya, hingga saat ini korban tak kunjung diangkat sebagai CPNS. Bahkan, juga sempat diberi SK palsu. Sehingga, kasus ini dilaporkan ke Mapolres Sumenep. (ibn/yt)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional